Euforia Mudik Lebaran

pernah dipublish di http://veronicasriutami.blog.friendster.com/2008/09/euforia-mudik-lebaran

“mau berangkat jam berapa?”

pastiin dong jam berapa, jadi aku bisa mikirin perlu nyiapin makanan di rumah untuk sarapan, ato kita makan di jalan aja….

“siapa aja yang berangkat bareng?”

beneran dia bisa berangkat jam segitu? dia dateng ke sini ato kita yang jemput dia? dia udah makan belom ato aku harus siapin makan juga buat dia?

“kira-kira sampe di jogja jam berapa?

harus jelas, biar ibu bapak gak nunggu-nuggu. entar mereka bingung lagi.. makanya jangan berangkat terlalu malem, ntar di jalan macet, makin lama juga sampenya, ntar di jognya cuman sebentar, trus kita udah mesti balik lagi ke jakarta…

yap! pikiran-pikiran melelahkan itulah yang dulu sering muncul kalau bulan-bulan mudik begini..

sekarang aku bisa menertawakannya, “ampun deh ver…capek amat sih begituan dipikirin!!”

Ya, sekarang aku tak peduli, mau berangkat 1 detik lagi, 1 jam lagi, 1 hari lagi, ya udah jalanin aja..

sekarang aku tak peduli lagi, mau sarapan di rumah dulu kek, ato harus siap2 bikin nasi bungkus untuk makan di jalan kek, ato gak perlu bawa makan karena kita bakalan berenti cari makan di jalan, (kalo harus makan, ya nyeplok telor kan cepet, ato bikin indomie (upps! iklan gratis nih!), kalo perlu bungkus ya udah tinggal cari kertas ato wadah plastik, kalo beli di jalan malah gak usah repot)

ya udah, jalanin aja…….

sekarang aku juga gak terlalu pusing mau sampe jogja pagi kek, siang kek, malem kek, toh akhirnya sampe jogja juga kan??

ya udah, jalanin aja…

gak tau juga perubahan ini karena apa?

karena kamu, kekasihku, yang mengajariku untuk jalani hidup tanpa rencana dan kekhawatiran, karena semua ada jalannya….

atau karena kamu, buah hatiku, yang membuatku merasa lengkap, hingga tak perlu khawatirkan segala…

atau karena waktu, yang telah memperkaya aku dengan berbagai perjumpaan, dengan sumber-sumber kebijaksanaan..

karena apa pun itu,

aku senang bisa jalani hidup seperti air yang mengalir…

mengalir tenang ketika tak ada rintangan,

berbelok ketika ada batu besar,

dan melayang ringan ketika ada jurang di depan…

kalau hidup ini indah, mengapa harus dibuat susah??

Jakarta, 26 September 2008

by: Veronica Sri Utami

ketika kantor sudah sepi, raga masih di sini tapi jiwa sudah ikut mudik ke kampung halaman!