Mudik lebaran bukan milik semua orang, ternyata….

dicopy dari http://veronicasriutami.blog.friendster.com/2008/10/mudik-lebaran-…orang-ternyata/

tadi pagi laki aye ngajak pulang ke kampung mak! Ih, gue mah ogah! pulang kamping ntuh gak cukup duit 100 – 200. belom naek kendaraannya, belom makan di jalannye, belom makan di kampung, trus emang ntar gak ninggalin duit buat enyaknye! Waduh! sampe jakarta lagi duit abis, gak bisa makan deh!

(miris juga mendengar curhatnya seorang ibu yang tanpa sengaja kudengar di sebuah angkot menjelang hiruk pikuk libur lebaran)

Terbayang mereka yang bergaji kecil – tanpa bermaksud mengatakan gajiku besar, tapi cukuplah… – yang mungkin hanya cukup untuk makan sehari sekali, tak bersisa untuk ditabung sebagai bekal berhari raya di kampung nanti.

maksud hati ingin melepas rindu, berbagi kebahagiaan di hari yang penuh kedamaian, karena semua orang punya segudang maaf untuk dibagikan, tapi apa daya kalau rejeki tak ada, karena untuk melakukan semua itu perlu biaya yang tak hanya 100 – 200 rupiah saja.

tanyakan saja di terminal sana, berapa rupiah harga tiket kereta, bis, dan pesawat terbang.  adakah angkutan murah untuk mereka yang tak punya bekal berlimpah?

jadi ingat untuk terus bersyukur…

ketika masih diberi rejeki untuk bertemu sanak keluarga di kampung halaman,

ketika masih ada sedikit sisa rejeki untuk dibagi.

Terima kasih Tuhan, untuk segala yang telah Kau beri…..

7 Oktober 2008